phenomenon + logical = phenomenological?

Kata orang, saya ini antisosial. Bukannya gimana, saya gak suka sok sial. Jadi saya ngerasa ga ada artinya sok sial. Saya gak perlu sok sosial. Saya menjalani hidup saya apa adanya, menurut hati berlalu. Kalau saya menganggu, pasti saya tahu diri kok. Saya sadar orang lain butuh dihargai. Pasti saya cari cara lain untuk mengekspresikan diri. Kalau ada orang tersinggung dengan keantisosialan saya, mohon maaf. Sekali lagi, saya ini gak suka sok sial. Jadi saya ga perlu sok sosial. Butuh bo’ong sedikit-sedikit supaya keliatan perhatian sama orang lain. Tapi sebenernya supaya dapet untung, ketiban rejeki kan lumayan.

Kenapa saya antisosial? Waduh, baru pertama kali ada yang nanyain saya begitu. Gini lo, mbak-mbak, mas-mas, saya ini nda suka terikat standar moral orang-orang. Terlalu rumit. Terlalu dogmatis. Saya mah sukanya yang simple-simple aja. Gak pusing. Saya sukanya ngejalanin yang saya pengenin. Itu baru hidup namanya.

Tuh kan? Mas-mas dan mbak-mbak sekalian pada bengong. Bingung kan? Makanya yang lewat-lewat jangan selalu dicocokin ama mainframe mas-mas dan mbak-mbak. Kadang-kadang dengerin aja. Dipahami, bukan cuma dimengerti. Tapi sekali lagi jangan melulu pake mainframe situ. Bosen atuh, begitu melulu. Cape ga, hayo…!!!

Jangan salah lho. Saya bukannya bilang mas-mas dan mbak-mbak ini salah dan saya yang bener. Bener dan salah itu relatif. Albert Einstein juga bilang begitu. Saya cuma bilang keantisosialan saya paling sesuai dengan saya. Jangan mandang kayak gitu donk, kayak alien aja. Saya udah tau konsekuensinya kok. Positif ama negatif. Dari dulu, saya udah tau dan sadar bahwa dalam hidup, kita gak bisa dapetin semuanya. Makanya kudu milih dan tiap pilihan punya konsekuensi sendiri-sendiri.

Maaf ya, saya rada kampung. Abisnya saya nda bisa nulis bahasa-bahasa indah kayak sastrawan. Saya juga bingung gimana nereka bisa milih kata-kata yang bagus. Apa mereka sehari-hari kata-katanya puitis begitu ya? Wah, berat banget. Saya bakal dibego-begoin donk.

Ya udah, saya gak permasalahin pandangan-pandangan ‘ama pendapat-pendapat mas-mas dan mbak-mbak sekalian. Hak situ kok. Saya cuma minta, saya dibiarinin ngejalanin kebebasan saya. Pilihan saya. Itu aja kok. ‘Ma kasih ya udah dengerin. Sekarang saya jalan dulu ya.

*good luck guys!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s